Bekas Pimpinan KPU dan KPK Ditunjuk Jokowi Jadi Ketua dan Wakil Tim Seleksi KPU dan Bawaslu

0
11
(Kiri) Chandra M. Hamzah mantan Komisioner Komisi Pemberantasan Korupsi. Pada 23 Desember 2014 dan Komisaris Utama Independen Bank BTN terhitung sejak tanggal 4 Mei 2020.(Kanan) Bahtiar Dirjen Polpum Kemendagri yang Ditunjuk Sebagai Sekretaris Pansel Anggota KPU-Bawaslu

Jakarta, Panjinasional.net – Keputusan Presiden Republik Indonesia nomor 120/P Tahun 2021 tentang pembentukan tim seleksi calon anggota komisi pemilihan umum masa jabatan tahun 2022-2027 dan calon anggota badan pengawas pemilihan umum (Bawaslu) masa jabatan tahun 2022-2027 resmi ditandatangani oleh Presiden Joko Widodo 8 Oktober 2021 lalu.

Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian mengumumkan, panitia seleksi calon anggota Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) periode 2022-2027 dan dalam keppres ini sudah dibentuk tim seleksi, yang jumlahnya ada 11 orang.

Diantara ke sebelas nama tersebut adalah Ketua Deputi IV Kantor Staf Presiden Juri Ardiantoro, yang pernah menjadi komisioner KPU, sedangkan wakil ketua pansel sekaligus anggota adalah mantan Wakil Ketua KPK Chandra M. Hamzah. Kursi sekretaris dipegang oleh Direktur Jenderal Politik dan Pemerintahan Umum (Dirjen Polpum) Kemendagri Bahtiar.

Sedangkan delapan nama lainnya adalah Wamenkumham Edward Omar Sharif Hiariej, akademisi Unair Airlangga Pribadi Kusman, akademisi UI Hamdi Muluk, Endang Sulastri, mantan Hakim Konstitusi I Dewa Gede Palguna, Abdul Ghaffar Rozin, aktivis anti korupsi Betti Alisjahbana, dan anggota Kompolnas Poengky Indarty.

Mendagri Tito mengatakan, pengangkatan kesebelas pansel karena masa jabatan para anggota KPU dan Bawaslu 2017-2022 akan berakhir pada 11 April 2022. Sesuai Pasal 22 dan pasal 118 UU Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilu, mengamanatkan agar Presiden membentuk keanggotaan tim seleksi calon anggota KPU dan calon anggota Bawaslu dalam waktu paling lama 6 bulan sebelum berakhirnya masa jabatannya 11 April 2022.

“Paling lambat sebelum 11 Oktober ini sudah harus ada keputusan untuk menentukan tim seleksi,” katanya.

Dirjen Polpum Kemendagri Bahtiar mengaku, segera berkoordinasi dengan tim seleksi yang sudah dibentuk dan mengklaim tim yang dibentuk kali ini akan independen seperti tim seleksi sebelumnya. “Tim seleksi ini sama dengan 5 tahun sebelumnya, bekerja secara independen dan tugasnya adalah melaporkan hasilnya kepada Bapak Presiden Republik Indonesia,” kata Bahtiar.@gtt..

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here